KLHK Apresiasi Kegiatan Konservasi Alam di Jambi

Iklan

KLHK Apresiasi Kegiatan Konservasi Alam di Jambi

Suaratebo
Rabu, 16 Desember 2020 | 16.12.20 WIB Last Updated 2020-12-16T13:37:20Z


Suratebo.net, JAMBI- Dalam rangka memperingati Hari Konservasi Kehidupan Liar Sedunia, Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) memberi apresiasi tinggi kepada pelaku usaha, organisasi dan individu yang berperan aktif menjaga dan mengelola area konservasi alam, khususnya di Jambi. Apresiasi berupa penghargaan dari pemerintah tersebut diberikan langsung oleh Dirjen Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistem (KSDAE) KLHK Wiratno, di Pusat Transit dan Penyelamatan satwa Balai KSDA Jambi, di Mendalo Darat, Muarojambi, Selasa (15/12/2020). 

Wiratno mengatakan bahwa peran aktif seluruh pihak, terutama perusahaan swasta dalam mengelola dan menjaga kawasan konservasi sangat penting. Sebab, perusahaan HTI dan perkebunan mempunyai kewajiban moral untuk ikut menjaga keberlangsungan ekosistem di wilayah yang mereka kelola.

"Kami memberikan penghargaan kepada semua pihak, terutama perusahaan swasta yang aktif menjaga lingkungan. Hal ini penting agar bisa menjadi contoh buat perusahaan perhutanan dan perkebunan lain untuk mengikutinya," ujar Wiratno seusai menyerahkan penghargaan.

Mantan Kepala Taman Nasional Gunung Leuser, Aceh, mengatakan, bahwa KLHK akan terus mendukung perusahaan yang ikut menjaga keberlangsungan ekosistem di wilayah kerjanya. Sebab, selain berkontribusi dengan menambah pendapatan negara dan daerah, perusahaan HTI turut berperan dalam menjaga keharmonisan alam.

Hal senada diungkapkan Kepala BKSDA Provinsi Jambi, Rahmad Saleh, yang mengatakan beberapa perusahaan perhutanan dan perkebunan di Jambi sudah digandeng untuk program area bernilai konservasi tinggi. Rahmad menyatakan bahwa perusahaan punya peran strategis. Sebab perusahaan lah yang paling dekat dengan lokasi yang dituju sehingga kerjasamanya sangat mendukung. 

"Tahun ini kami targetkan dapat menginventarisasi 240 ribu hektare untuk bisa masuk ke dalam program area bernilai konservasi tinggi. Maka kami sangat mengapresiasi perusahaan yang sudah memulai sendiri ikut menjaga kawasan konservasinya. Seperti PT Royal Lestari Utama yang mendapat penghargaan itu," ujar Rahmad. 

Yasmine Sagita, Direktur  PT Royal Lestari Utama, menyambut baik dan bersyukur atas penghargaan yang diberikan KLHK melalui Dirjen KSDAE tersebut. Ia mengatakan sudah banyak upaya konservasi yang dilakukan di wilayah kerja PT RLU terutama anak usahanya, PT LAJ dan PT Wanamukti Wisesa di Kabupaten Tebo, Provinsi Jambi. 

"Sebagai HTI karet alam berkelanjutan perusahaan senantiasa mengedepankan aspek sosial dan lingkungan dalam operasional bisnisnya. Perusahaan mendedikasikan sekitar 25% dari total area HTI yang dikelola di Jambi untuk kawasan konservasi yang dilindungi," ungkapnya.

Bahkan, RLU membentuk tim khusus dalam mengelola kawasan konservasi. Di antaranya tim ranger yang bekerja melindungi kawasan konservasi di dalam HTI. Para personel terlatih ini secara rutin berpatroli, bekerja sama dengan Taman Nasional dan penegak hukum, untuk mencegah aktivitas ilegal seperti pembalakkan liar dan pemburuan satwa.


Selain melakukan perlindungan kawasan, program konservasi lainnya adalah restorasi, yakni dengan melakukan pembibitan dan penanaman kembali pohon-pohon hutan. Tim konservasi juga secara rutin melakukan pendataan serta pemantauan aktivitas satwa dan keanekaragaman hayati lainnya.

Yasmine menambahkan, sejak 2018, RLU melalui anak usahanya PT Lestari Asri Jaya (LAJ) mengembangkan Wildlife Conservation Area (WCA). WCA merupakan inisiatif perusahaan untuk berkontribusi pada pelestarian jangka panjang Gajah Sumatera yang terancam punah melalui pendekatan yang inovatif dengan mengubah area yang terdegradasi menjadi area konservasi yang terkelola dan area produksi dengan total luas 9.700 ha.

" Pengembangan WCA selaras dengan rencana pembangunan Kawasan Ekosistem Esensial (KEE) koridor gajah yang digagas Pemerintah Jambi dan Balai KSDA Jambi, dan Strategi Konservasi dan Rencana Aksi Nasional Gajah," jelasnya.

Lokasi WCA berbatasan langsung dengan Taman Nasional Bukit Tigapuluh (TNBT) menjadikan WCA sebagai kawasan penyangga bagi Taman Nasional, yang menyediakan habitat bagi satwa liar dan manfaat ekosistem bagi masyarakat di area. 

Di tahun 2018, PT LAJ dan TNBT juga sepakat untuk bekerjasama memperkuat zona penyangga taman nasional melalui beberapa kegiatan perlindungan kawasan, melestarikan flora & fauna, restorasi ekosistem dan pemberdayaan masyarakat.(Red)


Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • KLHK Apresiasi Kegiatan Konservasi Alam di Jambi

Trending Now

Adsen