Aparat Gabungan Kembali Tutup Paksa Ribuan Sumur Minyak Ilegal Drilling di Bajubang

Iklan

Aparat Gabungan Kembali Tutup Paksa Ribuan Sumur Minyak Ilegal Drilling di Bajubang

Senin, 05 April 2021 | 5.4.21 WIB Last Updated 2021-04-05T11:31:21Z

Suaratebo,net. Batangahari - Sebanyak 180 personil gabungan dari TNI, Polri, SKK Migas, Pertamina, dan Dinas terkait kembali menutup paksa ribuan sumur minyak ilegal drilling di wilayah kerja pertamina (WKP) tepatnya di Desa Pompa Air, Kecamatan Bajubang, Batanghari, Jambi. Pada Senin (05/04/2021).

Penutupan sumur minyak ini berawal dari adanya laporan warga bahwa di wilayah tersebut masih banyak warga yang melakukan aktivitas pengeboran minyak secara ilegal. Atas laporan tersebut, tim gabungan dari Polda Jambi langsung mendatangi lokasi dan langsung melakukan penutupan dengan cara merusak dan menimbun sumur menggunakan alat berat.

Wadir Reskrimsus Polda jambi AKBP Muhammad Santoso ,SH, S.I.K saat dikonfirmasi mengatakan bahwa penertiban ini berlangsung selama 20 hari. Mulai dari dari sosialisasi peringatan hingga upaya hukum seperti penertiban sumur di wilayah pengeboran.

" target penertiban sumur minyak cukup banyak, kalau kita lihat ada sekitar 1000 sumur yang masih beroperasi," ujar AKBP Muhammad Santoso.

Santoso mengatakan, penertiban dengan cara merusak sumur minyak ini diharapkan tidak ada lagi warga yang melakukan aktivitas pengeboran minyak secara ilegal. Dan jika masih ditemukan, pihaknya akan melakukan penangkapan para pelaku.

"Diakhir masa operasi nanti, kita juga akan melakukan pengawas untuk memastikan lokasi ini sudah steril dan tidak ada lagi para pelaku ilegal drilling yang beraktivitas," tegas Wadir Reskrimsus. (ST, Zie)

Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Aparat Gabungan Kembali Tutup Paksa Ribuan Sumur Minyak Ilegal Drilling di Bajubang

Trending Now

Iklan